Minggu, 22 Juli 2012

PERTEMUAN THEMATIC GROUP

PERTEMUAN THEMATIC GROUP  
SUSTAINABLE LIVELIHOODS INITIATIVES MODELS (SLIM)



Tanggal : 16 Juli 2012
Waktu   : pukul 09.00 – 14.30 WIB
Tempat  : Kantor Samdhana 
              Jl. Guntur No. 32 - Bogor

Peserta  : 
Rudi (KKI-WARSI), husnul (Perkumpulan Telapak), Oldy (Yayasan Gita Buana), Herbet (Yayasan Mitra Insani), Leo (Yadupa), Crissy (NTFP-EP), Natasya (NTFP-EP)








Berikut adalah hasil pertemuan thematic group slim. Terdapat 4 point yang dibicarakan yaitu timeline kegiatan, honor, biaya pertemuan thematic, dan penyusunan proposal, budget, dan workplan.  

        Timeline Kegiatan

Tahun ke-1
Tahun ke-2
Tahun ke-3
Stakeholder mapping
Event dengan pemerintah
Slim Festival
Dokumentasi
Lobby trip

Paket promosi SLIM (video)
Cost benefit analysis

Review Kebijakan



Selasa, 10 Juli 2012

STUDI DAN SURVEY SEBARAN SUKU ANAK DALAM DI SEKITAR WILAYAH PENYANGGA DAN DALAM KAWASAN HUTAN RESTORASI HARAPAN RAINFOREST (1)

Survey 1


STUDI DAN SURVEY SEBARAN SUKU ANAK DALAM ZONA III WILAYAH SUMSEL
DI DESA PAGAR DESA DAN DESA SAKOSUBAN KEC. BATANGHARI LEKO
KABUPATEN MUBA PROPINSI SUMATERA SELATAN

Pak Laung (Ketua Tim)

  
Oldy (Anggota Tim)  

SURVEY SEBARAN SUKU ANAK DALAM DI SEKITAR WILAYAH PENYANGGA DAN DALAM KAWASAN HUTAN RESTORASI HARAPAN RAINFOREST

 A.  PENDAHULUAN

Studi sebaran SAD ini bertujuan untuk mendapatkan data/informasi awal Suku Anak Dalam secara komprehensif dalam rangka Desain Strategi Pemberdayaan dan Mendapatkan Dukungan dalam Pengelolaan Hutan Restorasi Harapan rainforest.

Tujuan khusus dari survey ini untuk mendapatkan tentang; jumlah anggota SAD, penyebaran lokasi, dan prediksi lokasi mobilitas komunitas SAD; input tentang gambaran status kesehatan, pendidikan, sosial ekonomi, budaya dan kepearcayaan SAD; menyusun peta sebaran (roadmap) beserta hambatan, tantangan dan keterbatasan yang dijumpai guna identifikasi strategi, program, dan tindakan penanggulangan yang lebih sistemik dan tepat sasaran; serta mendapatkan perspektif pemberdayaan SAD berdasarkan sumberdaya sosial dan budaya yang mereka miliki dalam mendukung pengelolaan ekosistem Restorasi Ekosistem Harapan Rainforest dari Perspektif SAD.

Survey ini dilakukan  di wilayah Propinsi Sumatera Selatan di Kecamatan Batanghari Leko di dua desa yaitu; Desa Pagar Desa dan Desa Sakosuban.

B.        GAMBARAN UMUM SAD DESA PAGAR DESA

Survey SAD yang dilakukan di desa Pagar Desa di mulai dengan wawancara bersama Kepala Desa (Pak Yusrizal). Dari Pak Kades ini di dapat informasi populasi SAD yang berada di desa ini terdiri dari 70kk atau +300 jiwa yang terbagi dalam dua kelompok; yaitu Kelompok Pak Dul Sari (40kk) dan Kelompok Alm. Pak Jenggot (30kk).

Kelompok SAD di desa ini pada umum nya tidak bisa membaca dan menulis, telah memiliki tempat tinggal. Untuk kesehatan mereka menggunakan obat-obat puskesmas dan obat ramuan tradisional, khusunya untuk saat melahirkan mereka menggunakan dukun beranak dari komunitas mereka sendiri. Masih rendahnya tingkat kebersihan yang menyebabkan banyak dari mereka yang memiliki penyakit kulit. Perekonomian mereka adalah dengan menukar hasil buruan dengan barang atau uang yang mereka miliki untuk memenuhi kebutuhan konsumsi (beras, pakaian, elektronik dan kendaraan) atau energi (minyak tanah, solar atau bensin).

Mereka menganut agam islam namun masih menggunakan ritual adat mereka dalam hal-hal tertentu, misalnya; kelahiran dan kematian. Kebudayaan mereka telahbanyak mengadopsi dari kebudayaan nasional, misalnya; mereka telah memiliki sepda motor untuk transpotasi yang dulu menggunkan perahu atau rakit, menggunakan handphone untuk berkomunikasi dan menggunakan pakaian-pakaian yang sopan (menggunakan baju, celana dan beralas kaki).

Komunitas SAD di Desa Pagar Desa ini berlokasi dipemukiman masyarakat (sepanjang sungai Lalan) dan di DAS sungai Badak. Untuk Komunitas SAD di DAS S. Badak terdapat 12kk (48jiwa) telah memiliki rumah (12 rumah) dan lahan masing-masing kk 2 ha (total 24ha) yang digunakan untuk bercocok tanam kebun karet. Bantuan tersebut di peroleh dari bantuan WKS. Informasi ini diterima dari wawancara dengan Pak Isnen (Pembina SAD dari WKS yang merupakan masyarakat desa Pagar Desa.

SAD yang berada di desa dan di S. Badak (wilayah desa ini) masih satu keluarga. Mereka merupakan anak-anak dari Alm. Pak Jenggot. Untuk di Desa Pagar Desa di pimpin oleh Pak Dul Sari (anggota; Pak Unus, Pak Mina, Pak Abas dll) dan untuk di S. Badak di pimpin oleh Pak Pendi dan rombongan.

Mereka, SAD di Desa Pagar Desa juga masih satu keluraga dengan SAD di Desa Sakosuban. Alm. Pak jenggot masih sepupuan dengan Alm. Pak Awing. Mereka telah ada sejak dahulu kala (adanya makam nenek moyang mereka). Berdasarkan informasi dari Pak Isnen asal mereka, dari pihak laki berasal dari Jambi dan pihak perempuan berasal dari Sakosuban.

 C.        GAMBARAN UMUM SAD DESA SAKOSUBAN

Hasil wawancara dengan anggota Masyarakat SAD (Farida) mereka berasal dari Kerajaan Belido dengan nama rajanya Sam Semilai, namun Farida tidak banyak mengetahui asal-asul dan menujuk untuk menemui Wakunca (Pak Basri). Setelah menuju tempat kediman wak kunca, beliau sedang masuk hutan untuk berburu. Kelompok Wak Kunca ini di pimpin oleh Pak Nahodi. Mereka terdiri dari 25kk (50jiwa). Nama-nama anggota mereka antara lain; M. Hasan (Punjung), Farida, Narti, Safei, Kowi, Nahodi dan Burmawi.

Selanjutnya dilakukan wawancara bersama Kepala Desa Sakosuban (Ibu Tri Astuti). Informasi yang diberikan oleh Ibu Tuti berupa sosial ekonomi, kepercayaan dan budaya masih serupa dengan komunitas SAD di Desa Pagar Desa.

Jumlah keseluruhan SAD yang ada di desa ini sebanyak 58kk (+267jiwa) masing-masing telah memiliki rumah bantuan dari Depsos. Namun saat ini hanya tinggal 9 rumah (9kk) sisanya masuk hutan

 D.        PETA SEBARAN SAD DI KAB. MA. JAMBI DAN KAB. MUBA


  FOTO-FOTO SURVEY STUDI SEBARAN SUKU ANAK DALAM
(TOKOH INFORMAL DAN TOKOH FORMAL)

SAD DESA TANJUNG SARI (UNIT 22 – BAHAR SELATAN)


Studi Informasi SAD unit 22 bersama Pak Noris
(Tokoh informal SAD/sumando)   # 1



Studi Informasi SAD unit 22 bersama Pak Noris
(Tokoh informal SAD/sumando)   # 2


SAD DESA TANJUNG LEBAR

Studi Informasi SAD desa Tanjung Lebar bersama Bapak Edi Ramzi
(Kepala Desa/tokoh informal SAD/sumando)
Studi Informasi bersama Pak Kades dan Pak Gandi
 (Pak Gandi adalah tokoh Formal SAD/Tokoh Pembaharuan)


Kantor-kantor


Lihat JAMBI PROVINCE GOVERMENT di peta yang lebih besar
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Jaringan Jalan

Jaringan Jalan

TERAKHIR DI UPDATE GOOGLE

Kebun Mangrove

Kebun Mangrove

Struktur Sungai

Struktur Sungai

POLA RUANG SUMATERA

POLA RUANG SUMATERA